RSS

BBM NAIK???


Hahahaha
telat postingnya nie...
dealnya kan BBM kagak jadi naik :D
Lagi pada sibuk mikirin subsidi BBM nie.....
sebenernya saya gak begitu tertarikk dan peduli sich, soalnya saya sendiri ke kampus ngontel..(hehe)

Jadi tiap kali beberapa teman mulai mengajak untuk turut andil dalam yang katanya perwujudan aspirasi rakyat, saya menolak. Sebenarnya waktu itu saya menolak  bukan karna setuju BBM naik, tapi lebih karena saya tidak begitu paham dengan masalah  “BBM” ini, Sebab  musabab dinaikannya. juga karena saya sendiri tidak perlu repot-repot memakai BBM.   
bebera Pa hari berlalu saya masih dengan gaya cuex, saya masih sibuk dengan prinsip saya “yang pentiing saya gak pake ngontel”.  Tapi rasanya telinga juga mulai panas, mata juga mulai pedes , tiap hari liat status Fb,twitter isinya orasi “TURNKAN HARGA BBM” (untung saya gak punya tipi, makin  pedes adja nie mata hehehe).
Nah disini nih.. saya baru ngeh.. ..
saya jadi makin penasaran apa sich sebab musabab dinaikannya bbm??
saya mulai sibuk bertanya pada beberapa para aktifis demo?
“mass broo, ngomong2 pada sibuk demo BBM, mang  sebab naiknya BBM opo yo..?”
“wach apa ya,  aku lupa wie, paling juga uang subsidi di korupsi! Pokoknya kenaikan BBM itu menyengsarakan rakyat!”(nah looo)
Bagus yak jawabannya...
 banyak yang sibuk demo sana-sini tapi gak tau akar masalahnya... haduw malah sibuk mengkambing hitamkan, haduwh bagai mana ini nasib bangsa indonesia tercinta??
berubung jawaban yang mengecewakan sya browsing dah di internet ternyata oh ternyata.....

gini lho ..

harga minyak mentah dunia meroket naik lebih dari 100 dolar / barel loh .. Indonesia emang penghasil minyak , tapi kan yg kuasain sumurnya perusahaan luar ? (Chevron contohnya) . jadi kalo Pertamina mau olah tu minyak juga harus beli , makanya harga minyak mentah pengaruh bgt sama harga bensin ..
kita juga impor arabian crude oil buat produksi pelumas,lilin,aspal,dll ..
jadi nge proses minyaknya itu sulit , mesti destilasi & striping , butuh reforming 'penaikan bilangan oktran' biar oktannya sesuai , dan itu semua MAHAL .. butuh katalis juga (satu drum aja = 300jt) , padahal di reaktor ada 700 m3 katalis yg brrti bisa ratusan drum , belum lagi biaya untuk jalankan pabrik ..
jadi kalo harga bensin kita sekarang (BELUM NAIK) Rp.6000 itu MURAH BANGET ??! harga mentahnya aja 100 dolar / barel (1 barel=160 liter) , brrti 1 liternya aja udah Rp.5600 (belum diolah) .. harusnya harga bensin kita itu Rp.11.000 kalo pabriknya mau ngambil untung ..
tapi ? demi kesejahteraan rakyat , kita dikasih harga Rp.6000 doang , jadi kalo mau dinaikkan ke 6.500 , ya ampun bersyukur aja deh ....
emang sih kita di subsidi sama pemerintah , tapi apa iya mesti manja'' an mulu ? udah dikasih enak masih aja protes , be smart dong .. lagian subsidi itu mesti pinjem uang ke luar negeri , smakin banyak subsidi smakin banyak utang , smakin banyak utang smakin gak maju negara kita ..

Sekarang waktu demo anarkis ynag di ‘elu-elu’kan tentang “bagaimana kelanjutan rakyat miskin kalo BBM naik??”. Lha sekarang coba pikir yang pake BBM itu siapa? Hanya seperkian persen rakyat miskin yang dapet subsidi BBM. Lha wong  yang dapet subsidi BBM ya yang punya kendara bermotor. Kalo ginikan berarti subsidi BBM itu gak adil!!

kug bisa???
Lha iya ta! Coba hitung berapa persen rakyat indonesia yang miskin yang punya motor??(nah lhoo... gimana ngitungnya) hahahahahan
artinya kalo gak semua rakyat indonesia punya motor gak semua rakyat dapet subsidi BBM donk....
makanya, daripada subsidi dibakar, toh gak semuanya dapet kan mending dialihin buat subsidi Pendidikan & kesehatan. Insya Allah lebih bermanfaat, juga adil.. iyakan? :D
“bagaimana dengan kebutuhan pangan yang melonjak naik?”
kalo pertanyaan itu saya stuju dengan pendapat bang Darwis tere Liye..
Nih, saya kasih salah-satu contohnya: MULAI 1 APRIL 2012, pajak motor dan mobil dinaikkan 10x lipat sebagai surcharge penggunaan BBM subsidi. Beres. Siapa sih pengguna BBM? ya jelas yg punya motor dan mobil-lah. Orang2 kampung, orang2 miskin yg mayoritas jumlahnya, bahkan naik mobil seminggu sekali pun sudah keren. Nah, khusus utk kendaraan transportasi umum, plat kuning, mobil ambulans, dll yg sejenis, pajaknya tetap normal. bila perlu free.

Isu subsidi BBM ini terlanjur kemana2, hingga kita lupa, bahwa hal paling mendasar dr isu ini bukan tentang anggaran, bukan tentang potong gaji PNS, tapi karena subsidi BBM itu tidak adil! enak saja, orang kaya yg punya motor dan mobil di kasih subsidi, orang2 kampung yg cuma plongo jalan kaki, naik angkutan umum kemana2, kagak dikasih subsidi. 150 Triliun lebih nilainya. dibagi rata ke 150.000 seluruh sekolah dasar di Indonesia, masing2 dpt 1 Miliar. Bisa keren sekali seluruh SD kita. Tapi pemerintah memilih membakarnya, benar2 membakarnya jadi BBM sj.

Sudah saatnya kelas menengah Indonesia, yg hidup layak, lebih banyak berkorban demi pembangunan. Pemerintah fokus saja ke pajak motor dan mobil, buat keputusan pantang mundur, gagah perkasa bikin pengumuman, lu ente boleh pade beli BBM subsidi, tapi gue naikin pajak motor dan mobil sbg gantinye tuh subsidi, problem di loe? masalah di loe? paling sial terjadilah revolusi di Indonesia!”

Hahahaha nie sich opini aq adja...

0 komentar:

Poskan Komentar